About Me...

Foto saya

I'm Rukhster... :)

"Succes is not a good teacher. Failure makes you humble"_SRK

"
Succes and failure are both part of life. Both are not permanent"_Shah Rukh Khan.

Selasa, 12 November 2013

Setapak Jalan Berliku Berujung Pelik Part 3




PART 3

Lama rhein mengetuk tapi tak juga ada sahutan… di tengoknya berulang jendela kamar Dyna… tapi sepertinya kosong..
“Hmmm… loe dimana sih Dyn,,” pkirnya…
Selang bberapa waktu ada temen kost Dyna datang, entah dari mana.
“…ehhh ada rhein, nyari Dyna yach???”, sapa nya.
“…he.emt ne… u tau gak dy kemana??? Tadi aq di kasih tau ma anak skul, katanya 2hari dy gak masuk coz sakit, makane ini gw samperin dy, tapi ri tadi gw ketok2 gak ada yang nyembat.. kira2 kemana yach???”, jawab Rhein mulai kesal.
“….ow iya, tadi sebelum gw berangkat kerja, Dyna nitip ini ne ke gw, katanya suruh kasih ke loe kalo aja u ke sini.”, jawab temen Dyna(sambil memberikan selembar kertas yang ternyata isinya surat dari Dyna wat Rhein….
Rhein penasaran ma isi surat itu…. “Apaan C ne si Comel, pake surat2.an pula,,,,hmmm”, pikirnya dalam hati.
Di bukanya perlahan surat itu…

15.


---
Dear Rhein,

Rhein yang manis…
Yang bawel… n yang super nyebeliiinnn… hehehe
Gw pergi dulu yach wat beberapa waktu,,,, u gak usah susul or cariin gue…
Coz gw pasti balik kx…ne Cuma cz gw ada urusan yang rus gw selesain dulu.
Gw pasti kasih kabar kok lo masalah gw dah kelar….
Cory lo gak cerita dulu sebelumnya ma loe… n gw juga cuma
Kasih loe kabar lewat surat kek gini, coz gw mikirnya pasti u lom pulang juga ri pendakian.
Salam aja wat om tante, ma bang Kelvin…
Dan wat loe… jangan males2.an lagi, jangan kebanyakan mbolos
Ok. Sob… jaga diri u ya selama gw gak ada…
Gw pasti kangen banget ma loe…

“Dyna J.
---
16.
….hufft…(Rhein menghela nafas panjang..)
Dalam hatinya dy menangis,,,
“..dyn kenapa loe tiba-tiba pergi gini sih??? Gw ma sapa ntar loe pergi???”, keluh Rhein sedih.

2hari berlalu dilihatnya bangku Dyna masih kosong,,, 3 hari berikutnya begitu pula… sampe hampir 2 bulan Dyna tak juga ada kabar.
“..hhhh… loe kemana sih Dyn???? Numb loe gk aktif semua, gw send pesan difb jg gak lo tanggepi…gw kangen tau gak”, keluh Rheina.
Lamunan Rhein buyar saat dy di kejutkan ma suara gaduh anak sekelasnya….
Entah apa yang mereka sedang bicarakan, Cuma terdengar samaran Rhein pun bukan anak yang tak terlalu tertarik dengan gosip2 gak jelas kek anak2 yang lain, tapi entah kenapa x ne,,, dy begitu penasaran dengan apa yang sedang mereka bicarakan, Rhein pun mencoba mencari tahu.

“…ee… hemm..khemm.. ada apa ne, kok keknya gaduh banget ri tadi??”, Rhein memotong pembicaraan mereka.
Mereka yang tadinya dengan santai ngegosip, tiba-tiba jadi salting gak jelas dan menutup mulut mereka rapat2, melihat Rhein yang tiba-tiba muncul, dan memotong pembicaraan mereka.
Seperti ada yang mereka sembunyikan dari rhein. Rhein pun semakin penasaran, ,
“…woyyy,,,pada punya mulut gak sih… aq nanya di jawab kek!!!”, Tanya Rhein, yang mulai emosi coz dy ngerasa ada yang gak beres dengan topic yang mereka bicarakan.
“…gak..gak… gak ada apa apa kok Rhein, qt Cuma ngegosip biasa”, jawab salah 1 dari mereka(dengan mimik wajah yang sedikit ketakutan)

Melihat mimik wajah temannya yang seperti itu, rhein menjadi semakin penasaran..

17.
“yakin…?? loe semua yakin gak ada apa-apa??? Kenapa gw datang x’an langsung diem??!!! Kek ada yang x’an sembunyiin ri gw?? Hah.. jawabbb!!!”, Tanya Rhein lagi (sambil membentak).
“…..uhhh… ada macan betina lagi marah coz jiwa.a gak imbang karena pasangannya gak ada kabar….hikz..hikz…hikz… kasian hhahahahah..”, sahut temannya Rhein yang di pojok kelas(musuh sekelas).
“….eh!! diem loe yach…. Gw gak lagi nanya loe!!”, jawab Rhein pula dengan nada yang semakin keras (sambil memukul meja)
Rhein gak mau semakin emosi melihat ekspresi teman2nya, dy pergi keluar kelas… tapi belum sampe di depan pintu kelas, terdengar suara temannya memanggil dari dalam kelas…
Fika:    “..Rheiiinnn…!!!”..
Rhein pun menoleh… itu suara fika, dy juga ikut dalam gerombolan tukang ngrumpi tadi.
Rhein: “ada apa lagi???”, jawab Rhein ketuus…
(Dihampirinya Rhein…)
Reva:    “aq mau ngomong bentar ma loe, tapi gak disini…”, jawabnya.
Rhein:  “ok… qt ke kantin!!”, jawab rhein masih dengan nada ketusnya.
Pergilah mereka ke kantin sekolahan, Disana Fika menjelaskan n menceritakan semuanya ke Rhein
Fika bilang tadi mereka membicarakan kabar yang memang lagi gencar di bicarakan di sekolah mereka….
Rhein semakin bingung dan penasaran,
Rhein:  “apa maksud loe?? Kabar apa?? N ada hubungan apa ma sekolahn qt???”, Tanya Rhein mendesak.
Reva:    “…hmmm,, begini Rhein, entah sapa yang menempel berita di Koran itu di madding, isinya tentang siswi SMU yang di duga Siswi SMU qt, coz di situ ditulis tu cew tertangkap tanpa menggunakan identitas yang jelas, dy kedapatan sedang berada di sebuah caffe di daerah semarang, berduan dengan om-om hidung belang, dy di tangkap dengan tuduhan menjual diri!!!”, jawab fika mencoba menjelaskan.
18.
Rhein: “…lantas???!!! Apa yang wat x.an begitu siru membicarakannya, dan kenapa pula x.an harus takut padaq waktu tadi qtanya pura-pura tak ada ap-apa???”, Tanya Rhein semakin emosi.
Reva:    “…tenang dulu Rhein, jangan emosi dulu…di Koran itu kan tertulis letak caffe itu beralamat di semarang, tadinya qt gak percaya, eh masak iya anak sekolahan qt Cuma mw jual diri aja mpe semarang, kecuali…..???”, jawab fika tak meneruskan kalimatnya.
Rhein:  “..kecuali ap????!!!!”, Tanya Rhein lagi.
Reva:    “kecuali… siswi itu memang dulunya nah berdomisili di Semarang…dan setelah qt pikir2 dan coba inget, melalui data anak2 sini, Cuma ada 1 nama yang dulunya dari Semarang n ortunya pun masih di Semarang, n itu… Dyna!!!”, jawab fika.
Rhein:  “….cukuppp!!!!,, maksud loe, x.an semua berfikir gadis itu adalah Dyna gitu??!!!, gak mungkin!! Gw kenal siapa n bagaimana Dyna. Munkin semua bukti mengarah ke dy karena statnya dulu dy nah berdomisili di Semarang, tapi bukan berarti itu dy kan???”, jawab Rhein kesal
Reva:    “…sekali lagi q dengar x.an bicarakan hal itu di depanq,, n ungkit2 Dyna tentang itu,,, x.an berurusan m,a gw!!!”, teriak Rhein mengancam.
Rhein pergi meninggalkan Fika di kantin.
Bergegas dy ke madding untuk memastikan berita itu. Tetap sama, dy yakin gadis itu bukan Dyna Sahabatnya, Dyna gak mungkin senekad itu.

…hufftttttt… ditariknya nafasnya dalam2…
“Ya Allah,, kemana engkau sembunyikan Sahabatq itu,, kenapa hingga detik ini pun tak Kau beriq petunjuk tentap keberadaannya”.
(dalam hati Rhein benar2 berharap lo berita ini bukan tentang Dyna)

19.
Hari ini seperti biasa Rhein masuk dengan langkah malasnya karena Dyna,,, ya,,, Dyna tak ada di sampingnya.
Padahal dy berharap Dyna ada di sampingnya sekarang, biar dy bisa buktikan pada teman2nya kalo apa yang mereka bicarakan tempo hari itu tak benar.
Tapi semuanya mungkin tinggal harapan semu. RHein mulai putus asa, andaikan berita itu memang benar, dy tetap yakin Dyna pasti punya alasan kuat kenapa dy melakukan itu,,,, karena Rhein yakin n dy kenal betul siapa Dyna sahabatnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar